The World in Your Hand

Pin the Point!

Semua tergantung dari niat kita..!!

Yak itu adalah kata dari ka Septian Gizi 46 di acara Workshop Paper yang diadain oleh PSDM BEM FAPERTA. ka septian bilang, salah kalo cuma lewat paper kita bisa ke luar negeri, karena kita ke luar negeri gak cuma butuh kertas, tapi juga duit buat transport ke sananya dan biaya hidup di luar negeri, ehmm.. bener sih.. (?)

Materi yang disampein oleh ka Septian ini ada di sesi 1 acara workshop ini, diawal penjelasan materinya, ia menyampaikan bagaimana peran media saat ini dan apa peran kita sebagai mahasiswa terhadap media. Pesannya..

kalau kita ada sesuatu dan ingin orang lain mengetahuinya maka kita harus buat suatu media, atau kalau gak bisa buat media, kita bisa kuasai media, biar apa? biar isu yang diangkat oleh media tersebut gak melulu mengenai isu yang itu-itu aja, tentang politik aja. Sebagai permisalan kita mahasiswa FAPERTA atau lebih spesifiknya saya sebagai mahasiswa AGH bisa aja mengangkat isu mengenai buah dan sayur lokal yang ternyata kualitasnya lebih bagus daripada buah dan sayur impor.

Kalo gak bisa buat media atau gak bisa juga kuasai, paling gak kita bisa buat tulisan yang kemudian di muat di salah satu media cetak, misal koran. karena ketika opini kita dimuat itu akan memberikan pengaruh buat kalangan luas, karena sangat banyak orang yang akan membaca opini kita tersebut.

di sesi ini ka Septian lebih menekankan bagaimana kita memulai untuk menulis dan bagaimana kita menuangkan ide kita.

Yang paling menjadi masalahnya buat mahasiswa ketika bahan dan alat telah disediakan adalah masalah KEMAUAN. Kita seharusnya bisa mengambil setiap kesempatan yang ada. Di setiap kemauan pasti ada kesempatan. dan ketika sudah memulainya, maka mulai segala sesuatu sesuai dengan prosedurnya, STEP by STEP.

Nah, sesi 1 selesai. maka dilanjut ke sesi 2. sebelumnya sih ada hiburan dari anak-anak arsitektur lansekap, yang awalnya nyanyi tapi suasana hening, begitu ada ka Randi yang jadi provokator biar kita rame jadi lah itu penyanyinya mulai bisa komunikasi sama audiencenya..

Sesi 2 dimulai…

Rudi AGH 48 kali ini yang jadi moderator, pematerinya ada Ka Yoni ARL 47 dan Ka Randi AGH 47.

dua orang ini hebat! wow deh! karena mereka ini adalah salah dua mahasiswa IPB yang bisa mengharumkan nama IPB dan Indonesia di dunia internasional lewat tulisan mereka.

kedua kakak ini menyampaikan materinya dengan semangat jadi ya kita juga semangat buat mendengarkan dan menyimak.

Diawal sesi Ka Randi yang pertama menyampaikan, bahwa Menulis itu bukan Bakat. Semua orang bisa menulis dan bukan lagi pengalaman melainkan pengulangan yang menjadi guru terbaik..

Repeating is the Best Teacher..!

Kalo mau sukses mestilah kita harus melewati yang namanya gagal dan jatuh  berkali-kali.. Usahain untuk membaca dan menulis setiap hari. Pesan ka Randi pun hampir sama dengan yang di sesi 1 tadi. Pesannya adalah bahwa

memulai itu sulit, tapi ketika kita sudah berusaha dan memulai untuk bekerja maka akan sulit untuk mengakhirinya. :)

Setelah ka Randi dilanjut oleh ka Yoni.. yang di presentasinya banyak foto-foto dia di beberapa negara, misal korea, jepang, malaysia, dan Italy.. Subhanallah… kurang lebih sama apa yang disampaikan ka Yoni ini, ia lebih menekankan bagaimana mencari sebuah tim yang akhirnya bisa memberangkatkan kita ke luar negeri tanpa harus mengeluarkan biaya alias Gratis. dan bagaimana untuk mencari sponsor..

Pesan terakhir dari Ka Randi, kalo mau dan kalau bisa kita harus punya social project sebelum kita membuat suatu paper. karena banyak sponsor yang menginginkan feedback yang gak hanya sekedar membesarkan nama perusahaan tapi lebih ke bagaimana effect tulisan atau paper kita buat kedepannya. buat masyarakat, buat Indonesia..

“Satu titik di relativitas waktu, saat inilah masa depan itu”

*Sebenarnya ini adalah tulisan saya di bulan Mei 2013, tapi baru sempat di post, gapaplah ya biar telat daripadi tidak sama sekali :)

Category: Kampus  Tags:  Leave a Comment

Anti-mainstream itu..

 “Jika sesuatu tidak bisa terekam dengan kamera, maka hal tersebut bisa digambarkan lewat tulisan”

Semangat menulis! Meski belum bisa jadi penulis handal yang bisa mengeluarkan berlembar-lebar cerita yang penuh hikmah dan sejarah kayak Pak Habiburrrahman, Mba Asma Nadia, Om Tere Liye, Salim A Fillah, sampe Raditya Dika. Nemu quote ini jadi semakin semangat untuk menulis….. di blog ._.

Hari ini hari minggu, saya dengan salah satu teman saya punya kegiatan yang produktif dan anti mainstream. Ketika banyak orang mengagendakan olahraga entah itu lari, bulu tangkis, atau bersepeda, di hari Minggu yang agak mendung dan dingin ini saya pergi ke lahan sawah. Petakan sawah yang saya datangi adalah petakan yang jadi lahan untuk praktikum mata kuliah Ilmu Tanaman Pangan. Sebenarnya bukan karena tugas atau perintah dari asisten apalagi Dosen. Ini adalah inisiatif dari saya dan juga teman saya sendiri, yang sudah kesel binti sebel ngeliat petakan sawah yang ketika praktikum lebih hijau gulmanya daripada padinya.

Dengan harapan kalo di hari minggu ini kita bisa menyiangi semua gulma, maka saat hari praktikum kita gak lagi capek untuk cabutin gulma. Efisiensi waktu praktikum yang kita mau. Jadi ya, kita merelakan hari minggu kita yang harusnya bisa dipakai buat istirahat bahkan hibernasi sekalipun. Hehe..

Dimulai jam 9 pagi, sebenernya ini udah dibilang siang sih, tapi apa daya kita beberes dulu di rumah.. jadilah dateng ke petakan sawah. Diliatin sama bapak dan ibu petani, mungkin mereka heran kok ada mahasiswa yang getol bin rajin dateng ke sawah. Tapi ya, sabodo teuing.. Tujuan kita bukan buat diliatin orang, tapi demi gulma yang tumbuh lebih hijau dari padi.

Dengan semangat 2013! Kita bisa menyelesaikan baris per baris petakan sawah, karena cuaca juga mendukung. Bukan cerah yang ada mataharinya, tapi mendung adem dan berangin yang ngedukung kita buat cabutin gulma dengan semangat tanpa takut kepanasan dan kebakar sengatan matahari. Ngerasa lahan punya sendiri, udah kayak di rumah sendiri. Mau kita ngapain pun orang gak akan liat, dan peduli karena emang kondisi lahan kita jauh dari rumah warga.

Ketika udah setengah petakan gulma kita cabut, tiba-tiba ada suara petir dan bikin kita ragu buat lanjut atau selesai. Galau.. antara lanjut terus hujan tapi nanti hari rabu nyantai, atau selesai sekarang tapi hari rabu tetep nyiangin gulma.. #eaaa

Udah sempet bilang selesai aja sekarang, tapi feeling kalo gak bakal hujan pun meruntuhkan niat kita buat udahan, akhirnya kita lanjutin sampe bener-bener selesai gulmanya dicabut. Buat ngilangin rasa capek dan bête akhirnya kita ngobrol-ngobrol, cerita-cerita sampe ngadain tes psikologi di lahan sawah loh ini.. anti mainstream kan?!

Adzan dzuhur pun berkumandang, dan setengah jam dari adzan barulah kita selesa. Lahan sawah pun akhirnya bersih dari gulma, teki, rumput, sampe daun pandan -_- terlihatlah barisan padi yang agak miring dan kurus karena kalah kompetisi, dan terlihat tidak lebih hijau dari petakan sebelahnya. Duh, memang rumput tetangga memang selalu lebih hijau..

lahannya bersih gulmaaa~

Kita pulang, karena masih ada agenda selanjutnya, dan saat perjalanan pulangpun ada yang aneh sama kondisi cuacanya, mendungnya bener-bener mendung, mulai ada tetesan air jatuh, dan  byuuurr! Hujan gede sekaligus. Alhamdulillah, karena kita udah selesai, meski kena hujan sedikit untungnya bawa jas hujan, jadi gak terlalu basah.

Sampe rumah dengan selamat, meski pas di tengah hujan ada insiden jatuh dari motor gegara kurang keseimbangan pas mau duduk pake jas hujan.

Di rumah pun kita makan es krim, ehhmm dingiiin tapi ini mood buster banget! Alhamdulillah, terima kasih ya Allah.. thanks juga buat temen yang udah setia nemenin perjalanan yang bener-bener anti-mainstream di hari minggu ini meski akhirnya tangan kaki pada sakit. Thank you

 

Category: Curhat, Kampus  Tags: , ,  Leave a Comment

Harus Ekstra Sabar

Kuliah di kota orang itu memang tidak selalu enak, tapi gak selamanya pula gak enak :) ya, ada sisi positif dan ada sisi negatifnya lah.. balance.. begitulah orang bilang

sudah lebih dari satu tahun kuliah di kota ini, dan baru ngerti plus paham kalo hidup jauh dari orang tua itu mesti ekstra sabar.. ya maklumlah ya masih awal di semester 3 ini.. kalo setahun kemarin masih di asrama TPB sekarang udah beralih jadi anak kosan. Kalo yang awalnya kepengen pulang ke rumah terus, ambil kesempatan dalam setiap kegiatan buat pulang, tapi kalo udah masuk departemen pulang itu jadi hal yang langka :))

Letak kampusnya ada di wilayah kabupaten, bukan kotanya. Ada di sekeliling kampung-kampung penduduk. Sering macet kalo mau pergi dan pulang kuliah. Kotanya dikenal dengan kota hujan. Gak setiap hari sih hujannya, tapi karena pengaruh perubahan iklim jadi gak nentu kapan bakal hujan, so yang gak sedia payung sebelum hujan bakal panik kalo tiba-tiba lagi ngerjain tugas di kampus terus ngeliat keadaan luar yang gelap banyak angin dan pengen cepet pulang, tapi karena kurang preparenya akan payung itu maka.. byurr.. basah kuyup lah.. sabaarr..

Tapi masih bisa bersyukur kalo hujan gak sedia payung pun masih bisa save kok, karena walaupun kabupaten, walaupun bukan di kotanya, toko-tokonya gak kalah banyak lhoo (makanya gak heran macetnya nomor satu) jadi kalo gak mau bener-bener basah kuyup bisalah neduh dulu di pinggiran toko sampe hujannya redaan (eh yang ini beneran curhat banget :P)

Karena sering hujan, sering juga tuh berjam-jam di depan laptop buat ngerjain tugas, nungguin kapan selesai loadingnya.. Yap, sinyal internet. Krisis sinyal juga bung disini…. padahal kalo lagi jalan keliatan ada gunung *hubungannya (?) :)

ditambah internetnya yang udah pake temen pintar, tapi tetep aja mesti ekstra sabar buat selesein tugas. Padahal deadline tugas malem itu juga… sekali lagi… sabarrr….

 

Sabarrnya mesti ditambahin lagi nih, kalo gelapnya langit karena mendung, karena hujan, karena mau malem atau udah malem, itu udah biasalah ya.. Tapi kalo gelap karena mendung terus basah kuyup sepanjang jalan gak ada lampu alias mati listrik itu baru ruarr biasaa… sering nih kejadian, bahkan gak ada angin gak ada hujan juga bisa, tiba-tiba pulang turun dari angkot nemuin jalan yang bener-bener gelap, no lampu! huuuh… sabarr… ekstra sabaarr… Innallaha ma’ashobirin.. :)

 

Hello world!

Selamat datang di Blog Mahasiswa IPB. Ini adalah postingan pertamamu. Edit atau hapus postingan ini dan mulailah menulis blog sekarang juga!

  • IPB Badge
  • Calendar

    June 2014
    S M T W T F S
    « Dec    
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    2930  
  • Archives